20161227

Yong

Kerna ini adalah hartaku,
Yang dari dulu aku ratap tatang,
Secebis doa aku selitkan di sini,
Untuk seseorang yang digelar 'my person'.


For the good, 
And for the bad.

From the happiest moment,
To the worst situation.

I'll be here, waiting to hold,
Eager to catch,
And ready for anything.

And may Him, the Most gracious,
Keep this friendship last,
As before, and as always.


Kerna ini adalah wasiatku,
Yang penuh tawa tangis,
Segenggam harapan aku titipkan,
Untuk detik aku diraih 'your person'.

Sedikit lagi manjaMu Tuhan

Tuhan,
Untuk segala sesuatu yang terus menimpa,
Dan atas tiap perkara yang menyesakkan,
Berikan aku sedikit kekuatanMu.

Aku hanya pengemis,
Yang tidak malu menagih dariMu.
Yang hanya perlu sedikit manjaMu.

Tuhan,
Celikkan aku atas cacat cela,
Setiap calar yang menempias ke mereka lain,
Agar aku sedar diri yang khilaf.

Aku hanya jiwa hina,
Yang terus meminta dariMu,
Sepalit kasihan untuk terus hidup.


20160812

Kabur

Maafkan aku,
Merangkak ke sini pada saat luka.

Maafkan aku,
Hanya menjengah tatkala pilu.

Biar apa yang perit disimpan di sini.
Tersemat erat untuk aku imbas.
Atas setiap satu dari kisah sadisku.

Sedikit pengharapan,
setelah terbenam luruh.
Hanya menanam ku lebih jauh,
ke dasar dalam.

Oh Tuhan.

Setiap tinta yang kering,
Dan pena yang Engkau angkat.
Tunjukkan aku magisnya.

Oh Tuhan.

Setiap apa yang tersirat,
Bawakan ia terbang ke atas.
Menjengah dan merayu padaMu.

Karena aku disini,
Tidak pantas melutut pinta,
Tapi belum malu untuk berhenti.

Oh Tuhan.

Helaian yang tidak bisa terpadam,
Maupun jilid yang akan terus tertulis.
Khabarkan aku sihirnya.

Oh Tuhan.

Sedikit pengharapan,
seteleh terbenam luruh.
Hanya menanam ku lebih jauh,
ke dasar dalam--


20160512

Layaknya di syurga

Lencun lagi bantal tidur aku malam ini,
Si penampung rahsia semua rasa ku.

Masih tidak henti-henti--

Korbannya si pengorban setia.
Yang terus mengajarkan aku magis yang sama.

Aku panjatkan ke Yang Rahim,
agar setiap darinya terselit sebuah pahala,
dan secebis dari dirinya tertulis beribu ganjaran.

Kerna si pintu syurgaku itu,
layaknya memang di syurga.











Selamat Hari Jadi yang ke-52 Ma.
Adik sayang Ma. :')

20160321

Aku penat tampak kuat

Aku bukan si hati kental
Yang tempuh semua dengan kebal.

Aku cuma si hati lemah,
Yang memakai perisai indah!

Dan bertopengkan si ego pekat--

Ego--
Ha ha.

Ego yang runtuh tatkala sendiri.
Lepas dengan tangisan di kamar kecil,
Mahupun lencun pada alas bantal kekabu.

Sampai bila aku mahu biarkan ego menemani aku?! 
Melangkah ke depan konon gah,
Padahal pada hakikat lembik kecut?!

My person.
Aku perlu kau sebagai tulang belakang.
Yang nampak lemahnya aku dan kau pikul.
Yang tau sedihnya aku tanpa aku perlu tunjuk.

Yang aku tak perlu gigih mengekal ego
Dan tak berkerah sok gagah!

Aku sangat perlu kau dalam jalan yang kita pilih ini.
Bukan hanya meniti kehidupan yang riuh ini.

Ingat, tarik aku ke syurga kalau kau masuk dulu.
Atau saat kau nampak aku meniti jalan yang berlawanan.

20160309

Setitis ketenangan

"...dan akhirnya kau akan nampak hikmah dari setiap yang Allah tetapkan."

Sungguh.
Setitis ketenangan pada hati yang bercelaru.

Dan aku cuma perlu masa.
Untuk tatap ratap semuanya.

Sehingga hati ini bilang--
"Ya masa untuk kisah ini pergi".


20160308

Minta manja Kamu

Setiap dari detik, bait, luka malam itu.
Masih terasa segar pada hari hari aku.

Sedikit lagi manja dari Kamu, Tuhan.
Hulurkan sedikit saja lagi.

Allahu.
Jangan biar aku
Sentiasa diselimut sedih
Dibaluti perih.

Hilangkan semua,
dengan sedikit manja dariMu.

20160219

Delusi

Kurang seminggu ke satu tahun.
Ceritera gelap si satu ini.

Masih mencoba.

Tapi--
Bagaimana menghilangkan yang tersemat?
Memudarkan yang lama merekat?

"Bila kita terlalu berpegang pada apa yang kita ada,
Yang lebih baik mendatang pun takkan pernah sedar."

Silapnya kita.
Kita berpegang pada yang tak pernah ada.
Seperti hidup sama halusinasi,
Mengharapkan ilusi terealisasi.

Hai ceritera gelap si satu ini.
Mungkin kau muncul sebagai tenaga,
Memberi kekuatan kepada jiwa rapuh ini.
Atau mungkin juga sebagai akal,
Agar tak bodoh lagi hidup pada delusi.

20151129

Hulurkan sedikit manja Mu

Tuhan,
Aku mahu beritahu Kau sesuatu,
Walau Kau memang maha segala tahu.

Cuma, biar--
Aku ingin minta sedikit manja dari Mu

Tuhan,
Apakah masih tersisa setiap dari rasa?

Yang tidur aku bermimpikan fantasi.
Bangun aku diundang rasa sepi.

Tuhan,
Bait bait dulu masih segar menyentap,
Meragut aku ke dasar dalam.

Dan kini--
Masih berani muncul dalam litup mata ku.

Kambuh sesering mana pun ia,
Hilangkan sedan dari setiap rasa.
Hapuskan perih pada setiap luka.

Tuhan,
Aku minta sedikit manja Mu.
Untuk hilang suka sedan,
Pada fantasi satu ini.

Yang sepertinya terus merobek luka jahitku,
Sampai terasa ngilu ke tulang belulangku.

20151101

Mimpi

Untuk suara suara hati di luar.
Yang masih berasa gusar.

Hilang hilangkan rasa itu.
Kita masuk fasa baru.

Akan terus mewujudkan mimpi.
Walau banyak yang sudah mati.

Lebihkan timbulnya realiti.
Sedang fantasi disimpan tepi.

Hidup ini mewujudkan mimpi.
Bukan sekadar bermimpi-mimpi.

Mimpi semata buat kau terus jatuh.
Realisasi ia bikin kau utuh.

Walau tersungkur beribu kali atas luka yang terus kambuh.

20151004

Motip apa haaa kau?

Aku hanya perlu sabar.
Dalam setiap kegilaan hidup ini.

Tiap dari kisah yang muncul.
Yang buat aku terus tersungkur.

20150916

Dan aku hanyalah, suatu yang pernah.

Bila semuanya terurai.
Dan aku berkecai.

Yang tiba tertimpa,
Segala jenis 'kalau lah'.

Kalau lah itu,
Kalau lah ini.

Katanya,
Kekecewaan adalah tanda kau tidak mahu diatur Tuhan.

Tapi, sayang.

Aku masih disini.
Belum sedia untuk melepaskan,
Atau dilepaskan.

Biar lah.
Biar luka makin membesar,
Parut makin melebar.

Dan biar masa berjalan,
Membawa aku bersama,
Menghilang segala rasa.

Atau biar aku disini,
Terus melukut mengimbau,
Menyimpan segala rasa.

20150903

Masochism

Ditiup aku tergetar
Seakan muncul setitis air
Di kemarau yang kontang.

Dengar ini!

Kamu itu bisa
Seperti ular mematuk
Dan aku terusan menghisap keluar
Langsung dipatuk bertubi lagi
Dan masih bebal menghisap terus.

Jadi!

Jangan pernah--

Sampaikan ke aku
Setipis benang halus
Untuk aku bergantung taut.

Karena aku ini
Senang merasa enak
Mudah terus menipu diri.

Jangan pernah--

Sebarkan ke aku
Walau satu semprut parfum kamu
Yang bakal buat aku gigil kaku.

Karena aku ini
Senang merasa bodoh
Dalam setiap langkah silam.


So please,
Whatever you're thinking--

Just stop.

20150822

Api dan tanah

Sungguh,
Lemah benar aku ini.

Dijentik sedikit langsung jatuh.
Diajak acah langsung terjerat.

Terperangkap.
Lemas dalam permainannya.

Entah sampai bila.
Masih mahu rayu ampun.
Kemudian terjunam lagi.

Terperosok.
Terhumban pada lembah sama.

Sungguh,
Lemah benar aku ini.

Terus memujuk rayu.
Sambil termakan hasutan.

20150725

Ekspek-pasti

Mencari kemungkinan dalam kepastian,
Seakan tak akur pada papan yang terukir.

Membelek itu ini untuk kebarangkalian,
Bagai lupa ada yang punya kuasaNya.

Tak perlu meniti tiap bulan,
Seperti menghitung untungnya orang.

Disana gelung sudah sebati pada darah daging,
Dan disini masih belum tercantum pateri,
Tapi masih merayu segala ekspektasi.

Ha ha ha.
Sadis.

20150413

Jatuh.

Aku terasa paling kalah sekarang.
Paling bawah.

Kalah dengan diri sendiri.
Kalah dengan perasaan hati.
Kalah dengan mainan syaitan.
Kalah segala semuanya.

Kasta terendah
Dalam fasa hidup ini.

Bodoh sungguh rasa. 
Membiar layan semua ini.
Merai luka dalam.
Merenung perit sedih.

Melayan semua
Seperti tak bertarbiyyah.

Merintih segala
Seperti tak punya Tuhan.






Ampunkan aku.

Tuhan sentiasa ada.
Cuma aku yang terus lupa.

20150410

Dan bukan punya aku. Rupanya.

Aku tanda hitam pada kalendar.

Tarikh ini.
Detik ini.

The truth is revealed.

Selamat tinggal angan-angan.
Yang sekarang sudah basi.
Walaupun selama mana aku meratapi.

20150401

Aku duluan ya,

Perempuan Sore bilang,
Maret ini bulan kehilangan.
Suka menjadi sedan.

Moga,
April menjadi bulan kebangkitan.
Kalo aku dalam keberuntungan.

Akan aku lepas Maret 2015,
Di lembar ini.
Menjadi sebagian memori hitam.

Yang satu waktu nanti,
Saat aku membelek terus.
Ketemu coretan ini.
Tiada sedu hanya syukur.

20150322

RIP

Sudah!

Lakarkan sahaja tarikh keramat.
Jangan disimpan simpan batu nisan.

Tanam.
Sampai timbus.
Rasa nanti akan kambuh.

Sudah!

Masa berdetik pantas.
Buang masa mengadu luka.
Lama lama hilang juga.

Biar basah dalam luka

Si perempuan besi.
Ku fikir tiada reti
Dalam meluah rasa diri.

Katanya,
Biar bantal dan cadar
Merasa lencun.
Biar malam dan sunyi
Meneman luka.

Namun--

Tercurah habis di ramai orang. 
Remuk kembali detik yang salah.

Si perempuan besi.
Dia tersering silap dalam mengisi.
Ruang suci yang satu ini.

Biar--

Biarkan dia, si perempuan besi.
Luka remuk dalam dalam.
Parut tetas luas luas.

Biarkan dia. 
Biar faham.
Erti hidup.

20150321

Aku perlu kekuatan.

20150311

Susah!

Lakarkan.
Tarikh ini.
Tarikh keramat.

Tapi--





Tunggu dulu.

20150302

Biar jauh

Hari ini
Aku belajar lagi
Tentang hakikat suatu itu.

Biarkan sahaja
Tersimpan rekat
Pada buku Ilahi.

Segala apa yang disini
Atau yang terimbas dari kisah lampau
Biar masa yang membawanya pergi.

Jauh--

Jauh dari khabar mulutnya orang.
Jauh lagi dari ingat dan rasa.

Sepertinya ada yang terjentik
Tergores pada parut lama
Tertoreh pada luka bisa.

Biar dalam lewat masa
Aku pegang erat hakikat satu ini
Tidak dibiar meregut rasa lagi.

Hari akan silih berganti hari
Bawakan bersama apa terpatri
Jangan tertinggal walau sebutir.

Silakan--
Bawanya jauh.

20150301

I need escapism

Sehingga kini.
Aku masih rindu--

Sunyi belakang bangunan sepi.
Bau tanah rumput lopong.
Kasar dinding berkertas emosi.
Dan redup senja menunggu gelap.

Bawakan aku,
Ke sana.
Walau dalam mimpi,
Tidak pada realiti.

Sampai kini.
Aku masih kangen--

Sepi belakang bangunan sunyi.
Rumput lopong berbau tanah.
Kertas emosi di dinding kasar.
Dan gelap tiba menutup senja.

Hantarkan aku.
Ke suatu tempat.
Sepi dari jiwa jiwa.
Kecuali punya aku.

Kerana sepertinya,
Semuanya terlalu berat.
Untuk aku tanggung pikul,
Bersama bingit dunia kini.

20150228

Drama lah sikit.

Since 2011--
Do rest in peace.

Because i'll be left merana in jakarta, anyway.

HA HA HA

20150219

Mata hati aku tak cukup kuat untuk melihat.

Semalam aku berbicara tentang syukur.

Pagi,
Aku diuji langsung.

Dengan kepala yang sakit,
Seperti kau mau hentak ke dinding.

Dan pandangan kabur,
Samar dekat dan jauh.

Harini,
Dia ajarin aku lagi.

Tentang sebuah kesyukuran.

Mata yang aku sia sia selalu,
Tolong jangan diambil lagi.

Biar aku bisa lihat,
Lebih lama, lebih masa.

Dan hanya terpadam.
Hanya jika nyawa aku ditarik.

Allahu Allah.

20150218

Suka tak terkalahkan duka

Khabarkan aku,
Satu kisah sedih.

Dan takkan terusik hati ini.

Kerna, hari ini terlalu gembira untuk aku.
Terlalu banyak untuk bersyukur.

Dan takkan tergoyah,
Dengan satu kisah sedih.

20150120

.

Hi perempuan besi.

Jantung besi,
Masih berfungsi?

Polish biar kilat.
Biar nafas tak tersekat.

20150101

Pertama dari TigaEnamLima

Selamat duaribulimabelas.

Aku mahu bebas.
Bebas jiwa dari penjara tubuh.

Biar bila tiba waktunya,
Bukan disentap kuat pengakhirannya,
Tapi dicabut lembut akhirku.

20141215

Hidup semata berkorban

Melihat satu susuk tubuh itu
Yang letih mengerah.
Pada raut kedut muka itu
Yang keras mengerut.

Dalam setiap apa yang tersurat.
Maupun tersirat.
Dia ajarin aku satu magis.

Bahwa--

Cinta
Adalah pengorbanan--

Dan dari itu aku simpulkan,

Cinta
Adalah Ma--

Sebab Ma itu, 
Hidupnya penuh pengorbanan.

20141205

Penuh rasa tersemat

Harini aku cuba lepaskan,
Atas apa yang tersemat.
Dengan teriakan.

Teriakan di rumah.
Lalu aku diam sepi.
Risau kalau bapak sebelah datang,
Fikir ada kecemasan.

Aku mau berteriak!

Biar lepas semua rasa.
Di suatu tempat tinggi.

Tapi bila fikir kembali
Selain meratap ke Dia
Pada sujud bongkok ku.

Aku masih mahu
Bertemu si dia sepinggul jauh.
Si tersangat asing.

Biar selesai aku luah.
Dia berlalu.
Aku berlalu.
Dan takkan pernah ketemu lagi.

Agar tak pernah terdetik kesal
Dalam menjilidkan terang-terangan
Tentang kisah satu ini.

20141203

Rapuh.






















Tunggu masa untuk terderai.
Teriak pada aku pun tiada guna.
Teriakan dalam ini lebih perit.

20141122

Terlalu sering

Tersering, selalu merasa malu.
Akan baiknya orang pada kita.

Dan diri kita ini,
Sepalit baik pun kadang tak terpamer.


Segan sungguh.

20141028

Minda bawa lari waktu tidur aku

Penat.
Bila tiap malam,
Kau kena layan eskapisme dalam minda kau.

Satu dua jam waktu tidur tergadai,
Dek minda sibuk mencari ruang lari.
Lari dari keinginan diri,
Yang kau tau takkan henti.

Kasi aku rehat sikit.
Sudah sudahlah memberontak lagi.

20141015

Bertapak setapak

Cita yang seorang itu tercapai!

Tunggu, belum lagi.
Masih ada ranjau.
Tapi hampir.

Sejengkal lagi.

Sekurangnya,
Dia masih di bawah tapak.
Walau jasad maju setapak.


Tahniah.

*kesat air mata*

20141014

Di bawah tapak

Dua pilihan, sebenarnya.

Atau bagi kita,
Cuma ada satu.
Kerna tekadnya,
Pada yang itu.

Satu yang diluput langsung.
Satu yang diramas pegang.

Tapi,
Satu yang utama,
Adalah yang bukan pilihan.
Bukan pada rentak hati lagi.
Tidak pada jalan susur pasti.

Sang manusia,
Ingat wahai jasad.

Kita ini,
Jiwa yang pelupa--

Lupa pada yang utama.
Leka pada yang mahunya.
Langsung bengang pada luputnya cita.


Ingat wahai jasad.
Sang yang lebih utama dari kita yang kerdil di bawah tapak.

Dan aku tahu kawan,
Kau sudah punya jawapan,
Yang dinafikan perasaan.

20140922

.....

Tuhan,
Aku dah sedia ke?

Apa yang Kau cuba sampaikan?

20140812

Draf.

1208, lima tahun yang lalu.

HAHAHA

20140810

Kita fikir, atau kita pura.

Kita punya banyak masa.
Masa masa senggang--

Kenapa masih renggang?
Sebab kita pura pura tiada masa.

Si asing sepinggul jauh

Aku selalu terbayang,
Duduk sepi di suatu tempat.
Dan membiarkan semuanya bermain di fikiran.
Biar semua jenis perkara terapung,
Meloncat-loncat mahu diberi perhatian.

Tunggu--

Itu bukan bayangan.
Itu memang selalu aku lakukan.

Cuma,
Apa yang aku selalu terbayang--

Sedang enak dihanyut fikiran,
Muncul seseorang.
Seseorang yang hanya perlu duduk senyap,
Dengan jarak sepinggul jauh.

Seseorang yang tak pernah bertemu wajah,
Dengan telinga mahu mendengar.

Diam.
Biar sepi.
Biar aku sahaja bersuara.
Atas apa yang aku pendam rasa.
Segala isi fikiran akan terjuah keluar.
Bagai simbahan air yang tak putus-putus.

Biar puas.
Biar lemas,
Dek kata-kata yang selalu tertimbus di minda.

Kadangnya,
Aku perlu seseorang yang tak dikenali.
Untuk tahu apa yang aku rasa.
Sebab orang yang konon mengenali,
Sibuk mengorek tanpa merasa.

20140805

Kaca

Pada satu saat dan ketika,
Engkau hanya perlu satu suara,
Yang bilang--

"Mana pergi perempuan besi yang aku kenal."

Topeng

Hidup penuh dengan pura-pura.

Aku penat.
Tinggal satu detik saja.
Untuk semua lenyap dari mata aku.

Kecuali,
Yang ini.

Akan aku simpan erat.
Melakar setiap jilid hidup ini.
Biar aku sedar, siapa aku.

Dunia palsu.
Selamat tinggal.




(Eh aku pun lupa buka topeng)

20140730

Big M.

Ada apa?
Usah ditanya.

Aku hanya si keliru.
Yang takut bila sampainya seru.

20140712

Hero sendiri

Hari ini,
Dia hanyut lagi.
Biarkan dia.
Terdampar di sudut sana.

Katanya,
Dia ada untuk mereka saat gundah.
Saat tiada yang mahu memimpin.
Dia menuntun hanya karena,
Dia sering merasa kesepian.

Katanya,
Kesepian yang dirasa.
Tak enak dikongsi gaul.
Enggan dilanjut rasa pada mereka.
Biar mereka tahu ada peneman.

Hari ini,
Dia hanyut lagi.
Membawa rasa bila dibiar mereka.
Saat mereka hilang sepinya.

Sadisnya dia--
Hanya karena pernah merasa,
Tak mahu berkongsi luka.

Walau dia--
Perlu teman untuk mengadu duka.
Atas segala yang tertimpa.

Katanya,
Biarkan dia.
Terdampar di sudut sana.
Menjadi hero untuk diri sendiri.

20140711

Semua tentang Kau.

2012.
Tahun aku kenal kau. 
Selepas 18 tahun kehidupan aku.

18 tahun yang penuh sombong, ego.

Sebab,
Dunia aku,
Cuma ada aku.
Aku kesah apa hal orang.

Sombong aku yang tak pernah tau wujudnya kau.
Tak pernah kesah nama kau disebut-sebut.
Sekelumit di hati tak pernah menghirau.

Februari 2012.
Aku mula kenal kau.
Terkasima dengan kisah kau.

Kagum--

Terasa sia 18 tahun aku.
Terasa dungu melewati riwayat kau.
Terasa kecil  melihat titisan darah kau.
Yang tertitis luka parah lama.

Maaf atas 18 tahun yang sombong.
Akan aku tukar ganti walau takkan terbayar.
Akan aku sisipkan kata untukmu pada Dia.
Dalam setiap rukuk sujudku.

2012.
Yang menyedarkan.
Menikam halus hati aku.
Segan mengenali engkau.
Lebih malu bila tahunya lambat.




Palestin--
Aku beruntung mengenali engkau.



Ingat nama aku, 
Ingat muka aku.

Tarik aku ke syurga, 
Bila dari atas nanti kau lihat, 
Aku sesak meniti jambatan.

Walau aku terlampau kerdil untuk bersama kau disana.

20140613

.

Bisik pada diri,
"Jangan marah. Jangan marah. Jangan marah."

3 kali nasihat diri,
Harap masuk hati.

HAHA, kau cakap apa tadi?

Kau ajar untuk bersangka baik.
Susah, memang susah.
Terutama untuk aku.
Sebab bila aku ada ramai kenalan,
Banyak juga jenis muka yang aku jumpa.
Bertalam, hipokrit semua ada.
Just name it.

Walaupun payah untuk aku,
Sebab aku pernah jadi satu.
Aku cuba juga, hanya semata
mahu menyunjung makna husnudzon.

Tapi kau,
Terhiris halus aku bila tau.
Mungkin aku yang tak faham.
Atau aku yang melebih.

Tapi,
HAHAHA.
Memang semua orang buat salah.
Aku pun, jangan cakaplah.
Tak terkira.

Cuma,
Cara aku pandang kau dah lain.
Maaf, aku masih ada kotornya,
Jadi susah nak pandang engkau sebersih dulu.



Sorry ah wey.
Wa tak desperate sangat ah!

20140601

Sebar debu

Menyebar kata,
Menyentap rasa.

Ya, memang kerja aku.
Sejak aku mula pegang pen,
Membawa kertas menyusuri kata.

Tapi.
Kadangnya aku takut.
Atas apa yang tertulis, tersebar.
Tak bergerak seiring dengan langkah aku.

Takut.
Hanya pandai berkata.
Suka menyentap sana sini.
Tapi debu je yang terkumpul.

Konon mengajak,
Diri tak membuat.
Konon membimbing,
Diri tak mengamal.

Malam ini malam aku.
Untuk refleksi diri atas kesemuanya.
Takut mengaku kata itu kata aku.
Nanti disoal mana catatannya.

Mulalah diam.
Lidah terkelu.

20140531

Kronik

Bila hidup dah macamni,
Kadang kadang aku pun dah tak kenal dah siapa aku.

Biarkan.
Biarkan aja.

20140517

Nadi

Untuk suatu itu,
Jangan biar aku ternoda begitu.

Biar semua kukuh,
Teguh.

Dan,
Langsung datangkan ke aku.
Agar saat itu aku tahu,
Suatu itu dari Kamu.

20140417

Pernah bangun pagi dan rasa terpenjara?

Sebenarnya kita semua terpenjara, 
Atas rasa yang tak mahu hilang. 
Mahu itu ini,
Terpenjara dalam keinginan sendiri.

Bila bebas seluruh tubuh,
Kita mulai bongkak.
Sombong dengan apa ada.
Sampai kita lupa siapa pembebas kita.

Bila masih teringkup,
Kita rayu sedih,
Bersujud janji takkan terhanyut.
Sampai kita lupa batas mampu kita.

Sebenarnya kita semua terpenjara,
Terikat dengan nafsu dan ketidakpuasan diri.

Sampai kita lihat pada orang,
Semua kita teringin.
Semua rasa nikmat dia lebih dari kita.

Sampai kita lupa,
Kita juga punya rezeki tersendiri,
Tercatat sempurna di sana.

Dan kita juga tak sadar,
Bahwa nikmat mereka, kita,
dari sumber yang sama.

DIA--
Sebaik-baik pemberi rezeki.

20140305

Kelibat dibalik pintu

Rumah usang itu,
Punya cerita sendiri.
Pernah megah berselimut kasih.
Pernah riuh berisi ketawa.

Rumah usang itu.
Berlantai papan cuma,
Beratap tipis nipah.
Tetap kukuh mengisi jasad.

Namun--

Kisah itu,
Kisah dulu.
Yang tinggal sejarah semata.

Bukan kenangan untuk dipuja.
Pada mereka yang sumpah pelupa--

Lupanya mereka,
Kisah seorang itu.
Yang tua dimamah usia.
Yang kedut dituai usaha.

Rumah usang itu--
Tinggalnya cuma,
Seorang penghuni tua.






Menanti kembali,
Si anak durhaka.


Jakarta
180114
1635

Nota kaki : Coretan untuk zine BJIreland tapi terlepas pandang untuk dimuat masuk sekali dengan yang lain. Cukup di sini tempat untuknya. 

Tiada sinonim untuknya

Ke mana sahaja,
Dua tapak ini melangkah,
Takkan pernahnya sama.

Di mana sahaja,
Tangan ini memutar tombol,
Takkan pernahnya serupa.

Bila mana sahaja,
Tubuh ini menolak daun pintu,
Takkan pernahnya setara.

Ya.

Jiwa ini sudah tersemat.
Di suatu tempat itu.

Bersama lima jiwa yang lain.
Berkongsi kasih.
Berikat sayang.

Campakkan aku dimana-mana.
Takkan pernahnya sama.

Jakarta
180114
1628

Nota kaki : Coretan untuk zine BJIreland tapi terlepas pandang untuk dimuat masuk sekali dengan yang lain. Cukup di sini tempat untuknya.

20140126

Masih nikmat, bila disini.

Pujuk diri.
Untuk segala apa yang tertimpa.
Bukan terdefinisi dengan kata musibah.

Memang,
Sungguh dunia tercipta begitu.
Bukan tempat sejati kebahagiaan.
Hanya kegembiraan sementara.

Atas segala apa yang terpikul.
Takkan pernah terbeban,
Yang mampu patah riukkan tulang belulang ini.

Sudah dicatit suci,
"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya."

Semuanya,
Dibawah kerah tenaga kita.
Sungguh.

Pujuk diri.
Untuk segala yang terbeban.
Bukan terdefinisi dengan kata musibah



Definisi musibah sebenar,
Terurai pada dunia yang seterusnya.
Bila tergolong aku bersama mereka yang rugi.


Nauzu billahi min zalik.

20140119

Penat.
Penat.
Penat.
Penat.
Penat.
Penat.
Penat.
Penat.

Sangat.

20140112

Lampau yang melampau

Pernah kau pergi masa lampau,
Dan tak kenal siapa dia?

Figura yang jelas di mata,
Tapi bukan pada fikiran.

Muka tak saling tumpah,
Suara tak terdengar bedanya,

Sekilas seperti engkau.
Dua tiga kilas tetap serupa.

Pernah kau pergi masa lampau,
Dan tak ingat wujudnya dia?

Figura itu--

Dua tahun cuma,
Dan wujudnya kau lupa.

Tak tahu perlu dirai,
Ataupun didukai.

Figura itu--
Figura aku.

Dua tahun dulu.
Dua tahun lampau.

20140106

Sengatan Dia

Pagi-pagi,
Aku dah dapat tamparan hebat.
Yang berbekas dalam.
Menyengat kembali atas apa yang aku tuturkan.

Ya.
Mungkin aku perlu belajar,
Untuk berlapang dada.
Untuk terima apa yang tersedia.

Suatu penyucian hati.
Saksi sejauh mana aku berdiri.
Setegak mana aku percaya.
Dan sebawah mana aku sujud.

Untuk segala apa yang tersedia.
Dari sekecil kuman,
Hingga sebesar sayap malaikat.
Harapnya aku syukur.
Dan tak lupa berlapang dada.

Karena,
Siapa yang lebih arif tentang aku?
Kalau bukan Dia.

20140101

Tarik aku kalau kau masuk syurga dulu,

Biar untuk malam ini.
Aku membawa diri.
Hanyut dengan perasaan ini.

Yang rindu akan suasana itu.
Yang rindu akan manusia itu.
Yang rindu akan gelak tawa itu.
Yang rindu akan kisah kita itu.

Homies.
Aku rindu kalian.

1 : 365

Tahun baru,
Bakal berlalu seperti tahun-tahun biasa.
Dan aku tak punya apa-apa rasa.

Satu perkara yang penting,
2013 aku berjaya lepasi.

Yang sepertinya terlalu payah.
Sesak dengan liku-likunya.
Yang buat aku jatuh tersungkur.
Parut calar yang berbekas,
Yang tak mungkin akan bisa terpadam.

Namun,
Parut yang terkesan.
Akan terus menjadi guru.
Atas segala apa silap salah.
Yang harap tak akan terulang.

2014,
Jauh lagi perjalanan engkau.
Untuk perantau seperti aku.
Yang merantau di dunia sementara.

20131228

Belum terpilih,

Aku selalu terfikir,
Suatu perkara ini,
Yang asyik bermain di fikiran.
Yang meramah jiwa kosong ku.


"Kenapa Allah tak pilih aku untuk ikut serta mereka?"

Ke sana.
Ke sini.
Jauh merantau.
Meraih rahmat-Mu.



Langsung aku tersedar dalam lamunan.
Akan suatu jawapan yang buat aku tersentak.

Mungkin karena,
Jahiliyyah aku masih pekat.
Terlalu likat.
Sehingga tak setaraf mahu bergerak serentak.
Berjalan seiring mereka yang qawiy.






Allahu :'(




20131226

Coretan Jalanan

Aku di sini.
Kembali mengorak langkah.
Dua tapak ini berbaki di jalanan.
Bersimpang siur menyusuri.
Berbekalkan roh kosong,
Yang mencari sebuah erti kehidupan.

Jangan ditanya aku,
Aku sifar ilmu ini.

Lihat keliling.
Jangan dikesah engkau seorang.
Jangan dipuja ego sendiri.

Perhati yang lain.
Yang paling tak tersangka itulah guru engkau.
Yang dalam lerek mata kau tak terharga.

Erti payah.

Erti syukur.

Erti bangun.

Erti hidup.

Semuanya ada pada mereka
Pada mereka yang engkau pandang remeh.
Pada mereka yang engkau lihat sekali lalu.
Pada mereka yang engkau jeling geli.
Pada mereka yang engkau tenung kotor.

Kembali lihat sekeliling.
Belajar dari yang lain.



1113
Desember ke-22, 2013
Keretapi Gambir-Bandung

20131221

Perlu tunggu di Malaysia?

Aku rindu,
Suasana itu.

Di suatu markas,
Penuh dengan cahaya.

Bangun tidur aku,
Mengingatkan aku pada-Nya.

Pejam celik aku,
Kedengaran sahutan untuk-Nya.

Aku rindu,
Suasana itu.

Pelukan mesra jasad berroh Islam.
Yang tak pernah segan memberi semangat.

Sungguh,
Aku perlu pelukan semangat.
Tetapi aku ni segan meminta.
Cuma menunggu pemeluk-pemeluk setia.

Sungguh,
Aku rindukan pelukan seorang insan.
Namun entah bila baru bisa aku dapatkan.
Kerna itu aku gantikan dengan makhluk bernama kucing.




Kerna sepertinya,
bulan dua, 2014 terlalu lama untuk aku.


20131209

Untuk segala keseronokan dunia yang terkubur,

Aku punya cerita,
Punya angan,
Punya impian.

Punya angan yang membuak-buak,
Punya impian yang tidak bisa terhilang.

Kata mereka,
Kita hidup ini dua kali.
Jadi pada aku,
YOLO tak pernah wujud.

Sebab sumpah,
Kehidupan ini ada dua.
You live twice.

Dan kerna itu,
Aku letakkan semuanya untuk nanti.
Simpan kemas untuk kehidupan ke-dua.

Khabar pada aku,
Siapa mahu rugi untuk hidup pertama yang singkat?
Kalau kehidupan yang seterusnya berkekalan, bukan?






Angan,
Impian,
Tunggu aku di syurga.
In shaa Allah.

20131128

Darah tubuhku

Tahap mana pun,
Rasa apa sekalipun.

Mungkin terkocak.
Mungkin juga terpecik.
Namun, takkan pernah putus.

Aku sumbangkan rasa kasihan,
Buat si pertama dalam enam.

Tangisan dalam engkau.
Turut aku terasa.

Sungguh,
Dunia begini.
Kadangkala di atas.
Kadangkala di bawah.

Cuma,
Jangan sampai.
Kita terus di bawah itu.
Pada kehidupan kedua.

--Pelukan rindu dan tangisan kasihan buat si pertama

20131106

Tangisan terharu

Allahu Allah.
Apa yang Kau cuba tunjuk kat aku?

Aku harap benar.
Dan bukan khayalan semata.

Alhamdulillah.
:')

20131030

Pendosa yang tersedar

Untuk segala dosa-dosa.
Untuk semua pendosa.

Jangan pernah jatuh,
Kalah dengan mulutnya orang.

Memang,
Sungguh kita pendosa.

Siapa tahu,
dosa kita terhapus sudah?

Yang siang kita dosa,
Yang malam kita taubat.

Siapa tahu?

Yang kita kesal lagi sesal.
Sesak dengan rasa bersalah.

Siapa tahu?

Bukan untuk menghalalkan dosa,
Tidak juga untuk tunjuk suci.

Cuma,
Mulut mana yang kesah akan kita.
Yang nampak cuma salahnya kita.

Memang,
Sungguh kita pendosa.

Tapi pendosa ini sudah tersedar.
Dan cukup hanya Dia tahu.
Takat mana sukatan kita.

20131020

Hentak hentak berbunyi.

Akan jadi yang terakhir untuk aku.
Kisah ini.

Takkan ada pengulangan.
Kerna rasanya kurang enak.

Seperti ada yang salah.
Cuma tak tertafsir di mana-mana.

Mula pada tahun ke-6,
Akhir pada tahun ke-20.

Tamat.

20131014

Tayangan Basi

Untuk ke sekian kali,
Aku gelak besar lagi.

Masih dalam fantasi itu?
Yang sudah reput dimakan usang.
Yang sudah hanyut dibawa banjir.

Tak tahu bila aku boleh berhenti ketawa?
Tertawa melihat adegan itu.
Yang sepertinya dicuba kembalikan masa lalu.

Tiga tahu sudah berlalu,
Masing-masing ada rencana sendiri.
Jangan dibuat-buat bebal.
Takut peristiwa berulang kembali.

Dan kerna jika benar berlaku,
Aku bukan lagi beraksi di drama itu.
Cuma si penonton yang menggeleng kepala,
Menunggu tayangan basi itu tamat.

20131011

--

Aku mahu tulis, luahkan,
Apa yang terbuku pendam.

Cuma,
Siapa mahu baca?
Siapa mahu dengar?













Siapa?

Aku tiada untuk itu.

Aku cuba,
Menjadi magnet paling tak berkutub.

Tak terganjak walau selangkah.
Tak bergetar walau sedikit.

Dan aku cuma minta,
sekeliling aku pun begitu juga.

Jangan harap sesuatu,
Kerna aku tiada untuk itu.

Masih tak berkutub.
Sampai waktu aku diseru.

20131005

Dengarkan rintihan dunia

Hai dunia,
Aku ada benda nak cerita kat kau.

Kau tau tak?
Lagi banyak aku jalan atas kau.
Kembara dengan dua tapak kaki ini,
Kau ajar aku banyak sangat benda. 

Alhamdulillah.

Kau tau,
Hari-hari aku tembusi jalan kotor,
Yang di kiri kanannya penuh sampah berbau,
Dan di sebaliknya aku nampak orang.
Yang mengaut sampah sarap,
Mengurai plastik satu persatu,
Untuk mencari sesuatu untuk dijual. 
Diganti duit memenuhi perut yang kosong.

Kau tau,
Hari-hari juga aku tembusi jalan bertar,
Yang di kiri kanannya penuh jasad berduit,
Dan di sebaliknya aku nampak kemewahan.
Yang terlalu senang riang,
Mengira helaian wang satu persatu,
Untuk mencari sesuatu untuk dibeli.
Diganti makanan memenuhi perut yang penuh.

Kau tau,
Berbedanya mereka.
Seperti raja di singgahsana,
Dan pengemis di kaki lima.
Seperti singa kekenyangan,
Dan tikus kesempitan.

Aku tau,
Kau mahu tunjuk aku sesuatu.
Cuma aku pura-pura tak tahu,
Sebab aku mahu kau teruskan wayangmu.

Supaya aku takkan pernah lupa.
Bahawa bersyukur itu, paling perlu.
Bila kau punya semuanya,
Dan juga bila kau tak punya apa-apa.



20131003

Anak gelandangan di tepi jalan

Kadang-kadang,
aku rasa aku ini dalam kasta terendah.

Yang dipandang enteng.
Yang hanya sampah di tepi jalan.

Bila sekilas ini terpamer dalam fikiran aku.
Lantas aku menampar diri sendiri.
Rasa mahu diinjak juga ada.

Hari-hari kau nampak masyarakat gelandangan bermain sampah pun,
kau masih ada perasaan tak puas dengan apa yang kau ada?

Istighfar, Nadiahbs.
Istighfar.


Ada yang kurang

Sungguh,
tak tahu apa patut aku rasa.

Kau tahu,
perasaan itu.
Bila semuanya kelihatan tak enak?

Itu salah. 
Ini kurang.

Atau mungkin aku terlampau cerewet?
Atau tak pernah puas?





Astaghfirullah.



20130922

Jantung besi.

Hai.
Masih bernyawa.
Alhamdulillah.
Walaupun nafasku tersekat-sekat.

Jangan sampai tiada.
Kerna aku belum sedia.

20130919

Point at heart.


Sebab Allah tau terperincinya atas apa yang ada di dalam ini.

Amin Ya rabbal al Amin.

20130907

Tukar tempat singgah

Sebab di dunia bukan apa yang kita mahukan akan dapat.

Sudah dikatakan hanya tempat persinggahan,
Mana mungkin boleh berlagak seperti tuan, bilanya kita hanya tetamu.

20130823

Don dalam Si Medonna

Bila aku kata aku tak pandai berdiri sudah,
Allah bantu aku sehingga tegak berdiri.

Alhamdulillah.
Walau lain namun tetap ada persamaannya.

20130815

Allahu Allah.

Jatuh lagi.
Untuk sekian kalinya.

Aku dah tak pandai nak berdiri semula.

Tak cukup kuat.

7 hari yang lalu.
Aku hilang Jellow.
Yang paling aku sayang.

Genap seminggu.
Aku hilang cita-cita.
Yang paling aku mahu.

Cuak.

20130814

Moga malaikat aminkan sekali.

Bismillahirahmanirrahim.

Ya Allah.

Untuk hari esok,
Aku harap semuanya lancar.

Untuk hari esok,
Aku harap aku terpaling kuat.

Untuk hari esok,
Aku harap aku langsung syukur.

Untuk hari esok,
Aku harap tangisan gembira.

Allahu Allah.
Hanya engkau aku letak harapan dan pergantungan.
Kabulkan doa-doa kami.

Amin Ya Rabbal Al-amin.

20130813

Belum sedia

Ya Allah.
Kuatkan aku,
Untuk kisah Ogos ke-limabelas duaributigabelas.

Untuk segala apa yang tercatit,
Harapnya aku syukur.

20130806

Sejarah hitam

Mimpi ngeri.
Hari ini aku ada konflik dengan realiti dan sejarah.

Sorok dari sejarah.
Lari dari realiti.

Perlu ke dua hari berturut-turut bertembungan dengan kisah sejarah yang berbeza-beza?

Ahhhhh.
Apa aku dah buat dengan hidup lalu aku?

Buat aku nak menangis di situ juga.

20130805

Jangan salah faham pula

Oh ya.
Hahaha.

Tak.
Aku tak bercinta.
Hahaha.

Sebab ramai yang cuba buat spekulasi.
Aku khabarkan awal-awal.

Hai hati.
Hati-hati dengan suatu itu.
Siapa tau, itu bukan hak kamu.
Sabar-sabarkan lah ia dulu.
Moga nanti, tak terkedu.

Untuk sejarah jelas dan tersorok

Ceritera padang II.
Boleh tampar aku lagi kalau ada part III.
Tapi sumpah aku tak boleh berhenti bicara tentang ini.
Tidak buat masa sekarang.

Tadahkan sahaja mata untuk mengekor setiap abjad.

Semula.
Ceritera padang II.

Pelik betapa bezanya aku pada sejarah awam dan persendirian.
Perlakuan.
Percakapan.
Perasaan.
Berbeda, sungguh!

Dan tahap peratus beza itu amat tinggi.
Seperti satu dan seratus.
Cantik dan jelik.
Bijak dan jahil.
Okay. Sudah.
Aku tidah mahu terusan senaraikan betapa berbedanya semua itu.

Yang paling seram dan kejam,
Sepertinya aku yang dulu,
aku yang zaman permainan penuh tangisan,
aku yang berselimut bawah kelambu kelicikan.
Aku itu masih merayau-rayau!

Choi !

Astaghfirullah!
Moga Allah melindungi dan memelihara aku dengan sebaik-baik pemeliharaan.
Amin.

Untuk sejarah awam dan persendirian

Ceritera padang.
Nak kata aku buat kerja gila pun ada.
Dua sejarah dalam satu masa.

HAHA.

Tak tau apa aku fikir sebenarnya.
Sama ada aku memang tak kesah.
Atau aku memang ada agenda sendiri.

HIHI.

Biar aku seorang je tau kot.
Sebab ceritera padang semalam tergantung.
Kenapa aku perlu buat pengakhiran di sini kan?

Tak gitu?

Cuma.
Minta tolong tampar diri aku sikit.
Supaya sedar yang semua tu sejarah.
Dan tak terhegeh-hegeh lagi dengan angan-angan aku.

*Ouch! Pelan-pelan sudah!*

Tapi aku pilih sejarah sembunyi itu!

HEHE.

*Ouch! Sudah lah tu!*

20130725

Woah

Masih terpaku.
Terkedu.
Terkesima.
Dengan fakta-fakta dunia dan manusia.

20130724

Aku rindu Shah Alam.

Mahu rangkul suasana itu.
Yang meriah dek sujud rukuk si Muslim.

Sumpah.
Suasana Ramadhan dia lain macam.
Rasa macam pertama kali puasa pun ada.

Sumpah, aku rindu.

20130721

Berapa peratus?

Masa berlalu.
Manusia berubah.

Dan tiba-tiba,
Kawan menjadi kenalan semata.
Orang asing menjadi teman merata. 

Sedih pun ada.
Riang pun ada.

Memang begitu.
Lumrah dunia.
Sebab dunia tidak pernah menawarkan 100% kebahagiaan.
Dan aku, kadangkala jahil untuk perasan semua itu.

20130706

Jangan sebut tentang sejarah. Aku segan sangat.

"Orang yang dah pernah merasa gelapnya jahiliah akan lebih hargai terangnya tarbiah, no?"

Kadang-kadang aku sengaja buat lupa aku yang dulu.
Konon tak pernah perasan wujudnya Nadiahbs yang lama.

Bukan apa,
bukan lupa asal usul.
Cuma malu.

Malu, segan.
Akan pekatnya kotoran aku yang dulu.
Jijik. Sungguh.

Alhamdulillah.
Dah pudar sikit kotorannya.
Dicuci, diluntur.

Cuma,
Mana boleh putih suci macam itu je kan?




Aku perlu masa. 
Yang panjang.

Untuk bersihkan kisah lama aku.
Dan teruskan hidup baru ini. 


20130703

Belum.

EGO.
DEGIL.



Belum jumpa ini.
Belum kenal aku.

Maaf.

Masih magnet tak berkutub.

20130701

Luar garisan norma

Pelik.
Ya, aku memang luar alam sikit.
Kadang-kadang.

Kadang-kadang jelah.
Kot?

Aku ingat aku dah lebih bersikap norma.
Tapi mungkin norma aku,
Masih pelik dalam kanta masyarakat.

Kesah apa.
Aku gembira, cukup.
:)

20130627

Dua Tahun.

Dua tahun sahaja.

Tapi yang aku jumpa, rapat.
Mengalahkan sedekad.

Roommie.
12M8 People.
HACCers.
Gerabak D&T.
Super Ukhtis.
Budak Study Room.
Geng Tingkat 3 Library.
Manipali.
Adik Cantik.
Basketballers.

So much for 'I dont want to be close to anyone', NadiahBS.

Ahhhh!
Pisah lagi!

Selamat Tinggal Shah Alam.

Seberapa banyak lambaian pun yang pernah aku terima, dapat.
Takkan pernah pandai aku terima dengan baik.

Cause I don't see any good in every bye.

20130625

Rangkul aku.

Hai Dunia aku.
Hai Nadiahbs II.

Mahu dirangkul semula?
Erat-erat?



Mari ke sini. :)

20130613

Meninggal nya seorang itu dari dunia,
buat aku fikir mati tak henti.





Al-Fatihah untuk arwah Uncle Sufian.





Kalau aku yang dipanggil,
dicabut nyawa.
Apa je amalan yang aku nak persembahkan?


Takkan tangan kosong?

Allahu :'(

Kalau lah nyawa boleh ditukar barter.

20130607

Kelima yang risau.

Kasihan.
Kedua dalam enam.
Memikul bebanan pertama.

Pertama,
Tolong rubah diri.
Sampai bila mahu begini?
Sampai bila?!

Tolong.
Aku rayu.
Sangat sangat.


20130606

Akal bawah sukat

Sungguh.
Aku masih percaya pada itu.
Pada berbedanya kita.

Pada aku satu, kau seratus.
Pada aku cacat, kau sempurna.
Pada aku kotor, kau bersih.
Pada aku jelik, kau cantik.
Pada aku jijik, kau suci.
Pada aku jahil, kau bijak.

Kerna sedalam mana aku fikir,
Sehancur mana otak aku fikir.
Masih tak ternampak persamaannya.
Masih tak terkhabar keserasiannya.
Masih tak teryakin kesinonimannya.



Tapi,
bila fikir balik.
takat mana sahaja level akal aku ini.
Sebenarnya bukan semua boleh dilogikkan.

Termasuklah yang satu ini.


20130531

Dengar-dengarkan suara dunia ;

apa kau tak pernah rasa?

kalau aku adalah tulisan aku, sebuah buku takkan adil mendifinisi aku. aku perlu dijilidkan-kerana hidup aku berlapis2 fasanya. kerana aku manusia. dan aku masih degil untuk tidak belajar darinya. selagi aku belum mati, penjilidan seorang aku tetap berterus tak mau berhenti.

puisi adalah eskapisme aku. dunia di mana aku bisa lari dan bercerita tanpa perlu menumpahkan semua di dada. frasa2 tergantung menyelamatkan maruah aku dari terus lalai menceritakan semua.

kita semua ada rahsia.
dan puisi adalah peti besi aku.

*diam*

- Fynn Jamal,
Puisi Tepi Jalan









Rasa puasa bila ada yang mengerti.
Rasa tenang bila tau kau tak keseorangan.
Rasa adil bila ada yang berkongsi rasa.

Terima kasih untuk semua ini.


20130530

Pemberontakan Dalaman.

Makin bertimbun folder draf aku.



Aku perlu eskapisme.
Seperti dulu.

Di belakang blok sunyi.
Menconteng pada dinding.
Di lorong tak berpenghuni.
Berceloteh dengan dinding.

Ya, hanya aku,
Di situ.

Menunggu spektrum warna maghrib.

20130526

Ini bukan 'cheesy', ini bahasa rindu.

Hai kamu.
Si rangka yang aku jumpa di tangga.
Yang aku mula rangkul walau tak kenal.
Mengesat tangisan basah yang jatuh ke pipi.
Mengensotkan bahu untuk sandaran.

Aku rindu kamu.

Mana kita yang sentiasa bercerita?
Berkongsi diari harian?

Hai kamu.
Jom baring atas lantai yang sama.
Merenung siling yang sama.
Berkongsi cerita yang sama.
Tentang kehidupan yang sama.
Dalam dunia yang sama.

Hai Si Budak Tangga.
Hai Si Budak Cengeng.

Hai Zahera Shahera Zahari.
Ada orang rindu kamu.

20130525

Khayalan masa silam.

Satu je masalah aku,
Dari dulu sampailah sekarang.

Aku suka hidup dalam masa silam.

Akan aku tenggelamkan diri dengan kenangan lama.
Memori lama yang aku rangkul erat.
Yang aku sedih akan berubahnya semua.

Hari ini aku lihat pada masa silam lagi.
Betapa aku berubah.
Betapa semua berbeda.

Aku mahu membesar, berkedut, berlopong gigi.
Dengan mereka semua.
Boleh?

Tua dengan perangai gila-gila kami ini.
Tua dengan perasaan remaja kami ini.
Boleh?

FiveForFighting.
Bangsawan.
Shera.

Chenta aku untuk kalian.
Senantiasa.

20130518

Di lorong itu, ada aku.

Hidup.
Dunia.

Bukan senang untuk semua orang.
Bukan boleh dipetik jari dan semua tersedia.
Bukan boleh di-black out dan semua muncul.

Sungguh.
Bukan senang.
Tetapi bukan mustahil.

20130507

A-LEVEL.

Perisai masih terpasang.
Dan pertempuran bermula esok.

Moga Allah bantu.
Moga Allah redha.
Moga Allah berkati.

Moga Allah di sisi.

20130405

.

Boleh aku bercerita, tentang kisah silam aku?
Dan engkau terima tanpa stigma?



20130402

April.

Timbul lagi bulan baru.
Buat aku jadi haru.

20130331

Tajdid Niat

Masih di dudukan ini.
Menelaah, mencatit.
Bersengkang mata.

Senyum pada jasad-jasad keliling.
Tiga pasang mata yang enak dibuai mimpi.

Aman.
Allahuakbar.

Sepi.
Subhanallah.

Nikmat.
Alhamdulillah.

Biarkan mereka.
Mengisi tenaga untuk ibadah ini.

Dan biarkan aku,
Mengisi masa untuk ibadah ini.

Sungguh, hanya untuk Dia.
Dengan keringat ini, untuk mohon redha-Nya.
Dengan usaha ini, untuk senjata jalan hakiki-Nya.


Sungguh, hanya untuk Dia.
Aku tak mahu, aku menjadi fitnah atas jalan yang aku pilih ini. 
Aku perlu usaha lebih kerana aku hanya aku.
Yang masih merangkak naik.
Perlahan...
Semput...


Ya Allah, permudahkan.
Ya  Tuhan, redhakan.
Ya Esa, kabulkan.

20130317

D U N I A

Hai dunia.
Yang makin hari makin gila.
Yang makin hari makin pelik.
Yang makin hari makin tenat.

Hari-hari kau buat aku pengsan.


20130119

Malam ni aku menangis dalam.
Sebab keliling ramai orang.

Tak sanggup, air mata aku ini dijaja.

Jangan kau kata kau faham aku, sedangkan aku sendiri tak pernah faham diri sendiri.

Ahhhhhhhh.
Aku selalu kalah dengan perasaan ni !

Perasaan kosong yang tiba-tiba.
Dari dulu datang menerpa.

Macam angin lalu pun ada.

Hilang.
Kembali.

Dan hilang semula.

Kembali nya yang buat aku jatuh.
Yang rasa rebahnya macam lumpuh satu badan.

Tak bernadi.
Tak berurat.

Ahhhhhhhh.

.

Sebab banyak entri yang dah kena masuk folder draf.

Untuk yang ini.

Aku hanya mampu cakap.

Kosong.
Tak faham dengan diri sendiri.

20130115

Si Anak 7.21 pagi, Januari ke-16 1993.

Raikan si rangka yang meniti saat lupus dari panggilan remaja.

Dewasa sepertinya tidak pernah ngam dengan aku?
Atau aku terlebih berjiwa remaja?

Haha.

Esok tambah satu kedutan di muka.
Aku tua rangka,
Tapi jiwa masih muda.

20130111

S I A P A
A K U
Y A N G
S E B E N A R ?

20121222

Pelangi hitam. Awan neon.

Awan,
Tak sangka kau pun pandai menangis.
Mengikut mood kau tersendiri.

Mungkin hari ini menangis,
Kerna sedih ditinggalkan.

Mungkin tiada guruh berdentum,
Kerna bukan dengan nada amarah.

Mungkin tiada kilat menyabung,
Kerna bukan hati kau terhiris laju.

Mungkin tiada bersama salji,
Kerna hati kau suam-suam panas.

Awan.
Menangislah.
Bergembenglah.
Tiada salah untuk beremosi.

Sekali sekala,
Semuanya perlu diekspresikan juga.
Supaya tak pecah perut yang menyimpan.
Tak berdarah beku dipejalkan.

Awan.
Hujanilah.
Aku bersama engkau.


Sentiasa.

Allah.

Mungkin usaha masih tak setimpal dengan apa yang aku hajat.

Atau,

Mungkin apa yang aku hajat akan bawa keburukan pada aku andai Dia berikan.

Atau,

Mungkin dosa aku tak tertanggung sehingga perlu ditukar barter dengan kadar gred peperiksaan.

Mungkin.

Hmm.

Dia je yang sentiasa menahu apa terbaik.
Dia yang Maha Besar lagi Maha Mengetahui.

Aku hanya sekerdilnya.
Yang hanya perlu...

Usaha.

Tawakal.

Redha.

Syukur.




Cuba bisik pada diri, "Jangan jatuh."

20121128

Cebisan hari-hari lama

Memori.
2 tahun di sekolah yang penuh asramanya.

Dari jauh seperti sekejap.
Dari dekat bagaikan berdekad.

Aku dahulu, yang berbeda.
Yang separuh hari tenggelam bersama teman-teman.
Yang setengah hari lagi mengelamun bersama jasad sendiri.

Aku cinta diri aku yang dulu.
Cinta bukan obses pada diri. Cuma perasaan bangga memiliki.
Cinta macam iman, ye dak?
Ada turun naiknya.
Ada pudar pekatnya.
Ada jelik indahnya.

Cinta?
Geli bunyinya.

Cinta itu buta?
Angguk atau geleng?

Angguk?
Betul ke buta? Atau tuli mahupun bisu?

Geleng?
Dah tu? Celik ke capang ke bingit?

Ini bukan kisah cinta.
Atau sinetron jiwang meleleh.

Cuma aku rindu aku yang dulu yang mana aku cintai sekarang.

Cuma kadangnya, dalam cinta ada perasaan benci.
Dalam benci ada perasaan tawar.
Dalam tawar ada perasaan hiba.
Dalam hiba ada perasaan..?

Ahhh persetankan.

Aku mahu aku yang dulu.
Tapi celupan aku yang kini.
Mungkin akan lebih kacak luar dalam jika benar terjadi.
Atau mungkin hanya mencelakan cermin yang dipandang?

Nadiah?
Oh Nadiah?

Nad?
Nadbs?
Nadiahbs?
Nadiah Baharum Shah?

Atau

hanyalah...

Nadiah?

Yang mana satu kamu pilih?

20121122

Masa hampir tiba.

Aku takut.

Takut jika aku goyah.
Takut jika aku berpaling.

Takut jika aku tidak tergolong dalam golongan ghuraba'.


20121116

Janggal

Aneh.
Stranger di tempat sendiri.

Asing.
Teramat asing.

Rupanya,
Berilah 10 tahun, 20 tahun,
mahupun 30 tahun.
Sedar tak sedar,
Percaya ataupun tidak,
Air dicincang, tetap akan putus.

Simpati.
Itu saja yang mampu terungkap.

20120824

Suatu siapa?

Kerna aku ini si tukang suara hati.
Yang sepertinya, faham erti.

Makanya,
nukilan ini aku sampaikan bagi pihak mereka.
Atas nama jiwa-jiwa yang punya hati,
hati-hati yang punya perasaan, dan
perasaan-perasaan yang asyik menanti-nanti
sambil jasad gugup memerhati si suatu itu.


*************************************************************************


Yang pernah aku khabarkan,
Tak akan berkejaran aku kepada itu.
Tak akan tergopoh aku ke arah itu.

Pernah aku katakan juga,
Sang manusia penuh dengan janji tipu.
Dan aku selemah-lemah manusia yang wujud.

Ya,
Aku masih dengan kata-kata dulu.
Pegangan kata yang lama.
Yang masih tidak termungkir.

Namun,
Aku cuma tertanya-tanya.
Dari pertama kali aku terkilas persoalan,
Sehingga sekian kalinya.
Adakah itu, suatu itu aku?
Benarkah yang terbayang-bayang itu?
Atau bayangan yang khayalan cuma?

Tiada yang mampu terjawab.
Tiada insan yang tergerak lidah.
Dan aku pun terkaku diam,
Dengan persoalan sendiri.

Bayangan yang mungkin mimpi,
Mahupun juga fantasi.
Aku cuma harapkan ia realiti.
Dan hanya bukan semata mati.
Sebab dalam ini, sumpah ada hati.
Yang sentiasa menanti-nanti.

20120702

Tergores

Kelmarin, aku pura-pura silau.
Semalam, aku pura-pura rabun.
Hari ini, aku pura-pura buta.

Esok?
Takkan nak pura-pura tiada biji mata?

20120629

DEAD. kbye.

Result keluar.
Dan terus menjadikan aku,
DOUBLE LOSER.


Aku tak tahu nak pinjam bahu siapa dah nak menangis.
Penat. Penat.


Anyone, comfort me please. :'(

20120628

.

L O S E R .

Tau tak apa tu?

LOSER.

Ya.

Sebab aku selalu nak jerit pekik kat kolej, beritahu semua yang aku sebenarnya lima huruf di atas itu.
Tetapi, aku belum cukup kuat dan berani untuk kata itu.
Sebab nanti aku sendiri lagi jatuh tersadong ke lantai.
Terperosok dengan kata-kata sendiri.
Yang hanyalah pematah semangat semata.

Tapi sini lain,
Ini satu-satunya tempat yang aku takkan pernah segan atau kisah nak khabarkan apa-apa pun.
Sebab di sini hanya Nadiahbs II penghuninya.


Sebab apa?

Sebab...sini....

NOBODY CARES.

20120625

Broken. Shattered. Battered. Tattered.

Assumptions can lead to screw ups.

That's why people said,

ASSUMPTION IS THE MOTHER OF ALL FUCKERS.


Might sounds harsh.
But it's the truth people.

And your assumption towards me,
really frustrating me, friend.

Muka ini akan tetap tersenyum riang pada kau. :)

Jika mulut yang pernah berkata,
Jika muka yang pernah bermimik,
Jika cara yang pernah bertutur,

Disalah erti sebegitu.
Aku rela berdiam membisu.

Tak pernah terlintas, terniat untuk buat begitu.
Memburuk-burukkan, mahupun memandang rendah.

Tapi kalau kau anggap aku, kami, begitu.
Tidak apa-apa.

Sampai sini sahaja kisah aku menjaga dan ambil peduli.
Tiada istilah 'jaga diri' lagi untuk kau.



Sudah diagak dahulu.
Sudah dikhabarkan kepada aku.
Tapi sebab aku anggap kau sahabat,
Anggap kau amanah dan tanggungjawab.
Aku persetankan apa mereka kata.

Aku tak mahu katakan ini.
Tapi BENAR,
MEMANG AKU SILAP.
Aku silap selama ini.


Aku minta maaf.
Dan aku maafkan apa anggapan kau.

Walaupun aku rasa seperti ditampar terajang,
Tidak mengapa.
Aku tak menuding pada mana-mana jasad.
Jari aku ini akan tetap berpihak pada aku.
Sepuluh jari kiri dan kanan tetap tertuding kepada aku.
Mungkin benar apa kau kata tanpa aku sedar.


*tunduk*

*sesal*

*terkesan*


Dulu kita sahabat,
Kini kita kawan.

Nampak sama, tetapi berbeda.

Sebab aku terlalu lali dan sakit,
Bertubi-tubi disalah anggap walau niat aku lain.

20120614

Ada lagi suara sumbang dari belakang.
Masih lagi mengjengkelkan aku.

Nasib baik tahap kesabaran aku boleh tahan tingginya.

Kalau rapuh hancur,
Dah bertegang tengkuk,
menjerit melalak aku tadi.

Sentap, tau tak? S E N T A P ?
Bila orang yang aku tak kenal, tegur macam itu juga.

20120613

Kawan,

One person at a time.


Jangan gelojoh.

20120612

Dan Kita BUKAN Mereka.

"They are not YOU."

Ya.
Sebab itu mereka begitu.
Boleh sekeh je kepala kita.
Boleh lenyek je badan kita.
Boleh tonyoh je muka kita.

Sebab mereka lain.
Kita ada agama.
Ada Tuhan.
Ada Quran.
Ada Adab.
Ada Santun.


Mereka ada apa?

P E L U R U ?

HAHAHA
Berapa lama sangat boleh hidup dengan itu?


#PrayForPalestine
#PrayForMuslim

Eh? Hashtag kat sini pun boleh. Haha.

Ironi, aku lebih banyak gelak ketawa apabila aku sedih.


20120608

P E N A T

Aku penat dengan ini.
Dengan fikiran mereka.
:|

Aku cuma tutup,
sebab itu wajib.


Terima kasih.

20120531

Mana hilang istimewa Si Istimewa?

Disorok aku.
Seperti tiada harga.

Ditinggal aku.
Seperti tiada nyawa.

Dibiar-biarkan sahaja.
Tak berdunia.
Tak beralam.

Lupakah kalian semua?
Aku ini ada jiwa.
Aku ini punya hati.
Aku in berperasaan.

Lupa, wahai manusia?

Ya, memang.
Memang aku terlahir begini.
Tidak sesempurna kalian.
Penuh dengan cacat sumbing.

Aku tahu.
Aku sedar.
Aku si manusia istimewa.

Tetapi,
Istimewa kah?
Atau istimewa hanya atas terma?

Mana istimewanya?
Jika aku,
Disorok.
Ditinggal.
Dibiar-biarkan.

Hanya kerna aku istimewa.
Dan engkau sempurna.

Tidak ada,
Sesiapa beri permit untuk bersikap begitu.
Hak untuk berpaling pada yang lemah.


Terilham dari sebahagian kisah-kisah hidup masyarakat. Yang asyik dengan kesempurnaan dan lalai dengan kemanusiaan. Yang cacat, konon kita malu. Konon tak setaraf. Konon tak selesa. Tahukah bahawa "sempurna" kita itu bisa ditarik, dirampas, diragut begitu sahaja? Lupa itu? Mahu terjadi, baru terngadah? Yang selalunya kita dengar-dengari orang istimewa dikurung di bilik supaya tidak mahu jiran tahu wujudnya anak cacat kita. Yang selalunya kita dengar-dengari orang istimewa dihantar ke kampung untuk belaan atuk nenek kerna konon sibuk dengan kerjaya. Konon tak cukup tangan untuk menjaga.


Itulah manusia.
Sudah saban hari aku katakan,
Sudah lali aku hebahkan,
Sudah penat akuk habarkan.
Manusia itu pelupa.
Jiwa yang nyanyuk.
Tak sedar asal usul.
Tak ingat siapa pencipta.



*Panik*

*Sedih*

*Kesal*

20120517

Juri Tidak Berpemain

Mei

Jun

Julai

Ogos

September

Oktober

November

Disember

Januari lagi

Februari lagi

Mac lagi

April lagi

Mei lagi

Jun lagi

Julai lagi

Ogos lagi

September lagi

Oktober lagi

November lagi

Disember lagi

Januari semula

Februari semula

Mac semula

April semula

Kurang lebih dua tahun.
Dua solid tahun.
Cerita basi itu hilang.
Dari membusuk hingga bersih mewangi.

Kurang lebih 24 bulan.
24 solid bulan.
Cerita hina itu lenyap.
Dari terhina hingga teguh menegak.

Jauh beribu batu.
Aku tarik nafas lega.

Satu saat, ketika kemuncak tensi aku terpancar.
Dia kembali.
Membuak-buakkan lagi air gelegak aku.
Menunggu mata aku untuk terkondensasi.

Cis.
Aku tak boleh kalah.
Dan tak akan mengalah.
Tidak akan jatuh pada sarang yang sama.
Tidak, tidak akan.

Satu saat, ketika aku melutut pada Ya Rabb.
Agar jauhkan aku dengan perkara ini.
Makin mendatang-datang yang datang.
Berduyun-duyun, dari semua sisi.
Makin luruh hati aku yang terketar.

Ada bisikan bersuara,
melaung sayu pada aku.

"Ingat, itu ujian."

Ya, cobaan semata !

Dan untuk semua ini,
Aku hanya perlu tabah.
Diam, dan senyum.

Diam pada pertanyaan.
Senyum pada kuatnya diri.

D I A M .

S E N Y U M .

Mudah? Haha.
Cakap memang semua mudah,
Cakap memang semua boleh,
Tapi aku akan tetap cuba.
Sebab aku superhebat NOKTAH.

20120414

Insecurity I

Aku tak boleh dilingkari orang-orang yang 'tinggi'.

Orang-orang yang bijak pandai, berbual dalam bahasa bombastik dan terma-terma rumit, jelas melukis paras IQ mereka yang mencakar langit.

Orang-orang yang mencapai banyak pada usia muda dan bercerita mengenainya, dan ia tentulah bukan salah kerana benar, mereka memang sudah mencapai banyak pada usia muda.

Wanita-wanita yang sangat lincah, sangat cantik, peka acara terbaru yang terjadi di sekeliling, tahu tiap-tiap butik yang sedang hangat diperkatakan.

Pemuda-pemuda yang berkeyakinan tinggi dan bercakap mengenai gadis comel 1, gadis manja 2, gadis ayu 3 dan gadis matang 4 yang menuju mereka, sementara mereka sibuk dengan tugas berat lagi hebat sebagai doktor, arkitek, jurutera, peguam.

Aku tak boleh dilingkari orang-orang yang tinggi begini. Bila mana mereka berbual, aku cuma mampu diam., dan minda aku merewang tertanya dari mana mereka jumpa keyakinan setinggi ini. Kenapa aku tak ketemu keyakinan setinggi ini walaupun pernah aku cari.

Kemudian pada malamnya aku mengesot ke atas katil, tubuh hina aku merengkot dan perlahan-lahan bergulung kecil, memikir bagaimana mereka boleh bernafas tanpa rasa ini. Bagaimana aku saja yang diselaputi rasa ini. Bagaimana aku boleh tersangkut di stesen ini ; di kalangan mereka yang hidupnya sudah terlalu penuh, jiwanya sudah terlalu padat, berbanding aku yang saban hari cungap-cungap terapung, kakiku cuba mengayuh, kepalaku cuak mendongak, agar aku tidak tenggelam dan mati lemas dalam rasa yang sudah di takat tengkuk ini.

Wani Ardy
Langit Vanilla
[ 104 - 105 ]

20120331

9 : 20

Untuk mereka,
yang nyawa melayang bagai angin kosong.

Untuk mereka,
yang darah melimpah bagai air laut.

Untuk mereka,
yang diperlakukan hina bagai anjing jalanan.

Untuk mereka,
yang dipandang jijik bagai pengemis gila.

Jangan sedih.
Jangan duka.
Jangan sesal.
Jangan tangis.
Jangan marah.

Ada sebab semua berlaku.
Hikmah yang terselit.
Yang jarang-jarang orang dapat.
Yang hanya terpilih yang dipilih.

Senyuman itu.
Yang kalian tunjukkan ketika nyawa dicabut.

Itulah sebabnya.
Itulah hasilnya.

Tak Usah

Jangan disebut baiknya aku.
Jangan.

Aku hanya bantu apa termampu.
Selagi kudrat masih ada.

Semua ini sikit sangat.
Terlalu sedikit.
Tak berbaloi pujian kamu itu.